Budi Frensidy di IFEF 2021: Cara Menjadi Investor Rasional di Bursa Saham dan Dapat Cuan

0

Cara Menjadi Investor Rasional di Bursa Saham dan Dapat Cuan

 

KONTAN.CO.ID – JAKARTA.(6/10/2021) Investor yang rasional merupakan salah satu kunci bursa saham menjadi lebih efisien. Untuk menjadi investor yang rasional, Penulis buku keuangan dan investasi serta penasihat investasi, Budi Frensidy, menyarankan investor belajar menganalisis secara fundamental.

“Karena investasi itu prinsip dasarnya membandingkan nilai dan harga,” jelas Budi dalam Indonesia Financial Expo and Forum (IFEF) 2021 yang digelar secara virtual, Rabu (6/10).

Investor perlu untuk selalu mencari saham yang nilainya berada di atas harganya. Adapun prinsip tersebut tidak hanya berlaku dalam investasi saham, tetapi juga bentuk investasi lain.

Penting untuk bisa mengetahui nilai suatu saham agar tidak ikut-ikutan dalam berinvestasi. Apalagi saat ini, bertebaran pihak-pihak yang menyarankan untuk membeli suatu saham tertentu alias pompom. Begitu harga saham yang dimaksud sudah meningkat, pihak-pihak yang menyarankan tadi bersiap menjual saham yang dimilikinya.

‚ÄúKalau tidak hati-hati dan akhirnya cuma ikut-ikutan. Siap-siaplah kebagian membeli saham di harga tinggi,” imbuhnya.

Kondisi seperti ini akan merugikan investor, mengingat fokus investor nantinya tidak lagi mencari keuntungan, tetapi cenderung menyelamatkan diri supaya tidak rugi.

Di sisi lain, investor bisa belajar mengendalikan bias-bias emosional agar tidak berpengaruh terhadap keputusan investasinya. Budi bilang, untuk bias emosional ini dapat dilatih dengan mengendalikan diri dan lebih memahami kekurangan-kekurangan diri sendiri. Sehingga nantinya, kelemahan tersebut dapat diperbaiki secara perlahan.

Asal tahu saja, mengalami bias tingkah laku atau bias behavioral memang bisa terjadi di kalangan investor. Bias ini mengakibatkan investor yang tidak rasional atau irasional sehingga menjadikan bursa, baik di Indonesia maupun di negara lain, cenderung tidak efisien.

Adapun bias behavioral muncul karena tidak tersedianya perfect information, perfect rational dengan perfect self-interest. Bias-bias tersebut kemudian dikelompokkan menjadi bias kognitif dan bias emosional. Bias kognitif bersumber dari penalaran yang salah.

Bias ini dapat diatasi dengan lebih banyak belajar maupun membaca. Sementara bias emosional yang berasal dari intuisi dorongan hati daripada kalkulasi sadar, perlu lebih banyak upaya untuk mengatasinya.

Kemudian, bias kognitif tadi dikelompokkan lagi menjadi belief perseverance dan information processing. Yang termasuk dalam bias kognitif belief peserverance ada bias conservatism, bias confirmation, bias representativeness, bias illusion of control, dan bias hindsight. Sementara bias kognitif information processing ada bias anchoring (refrence), bias mental accounting, bias framing, dan bias availability.

Untuk bias emosional, di dalamnya ada bias loss aversion, bias overconfidence, bias self control, bias statusquo, bias endownment, dan bias regret aversion.

Adapun implikasi investor mengalami bias behavioral adalah mengalami excessive trading, portofolio terkonsentrasi pada satu atau beberapa saham, alokasi aset yang tidak sesuai dengan tujuan investasi, serta meminjam bunga yang lebih tinggi dari bunga tabungan yang dimiliki.

Selain itu,  return di bawah pasar atau acuan, tidak ada alokasi aset untuk saham atau properti, memandang dan memperlakukan dividen dan capital gain berbeda, herding, dan efek disposisi.

Terkait efek disposisi, hal ini paling banyak dilakukan oleh investor saham di bursa mana pun. Sepengamatan Budi, investor cenderung sell the winners too soon and hold the losers too long.

Mengatasi hal ini, investor memang perlu menentukan batas toleransi kerugian. Di sisi lain, mematok batas atas untuk merealisasikan keuntungan adalah tiga kali lipatnya.

 

Sumber: https://stocksetup.kontan.co.id/news/cara-menjadi-investor-rasional-di-bursa-saham-dan-dapat-cuan?page=all